Belajar Bahasa Korea dari Nuna’s Diary

Udah pada tau belum author ff nuna’s diary itu sebenernya mahasiswi jurusan bahasa korea UGM? Yang belum tau, sekarang uda tau kan? Hihi :p
Saya mau berbagi ilmu nih tentang bahasa korea. Entar di bawah juga saya selipin beberapa budaya korea lainnya. Ayo kita coba bedah percakapan nuna-taemin di nuna’s diary yuk^^;;

누나: 탬니~~
태민: 누낭!
누나: *쪽!
태민: 누나 어디 갔어?
누나: 그냥..
태민: 어디 가지마..
누나: 어디 가지 않을께

Di sini udah ada yang bisa baca Hangeul? Kalo ada, udah bisa dong baca Hangeul yang di atas?
Yang belum, ayo simak dulu romanisasi nya di bawah ini 🙂

Nuna: Taemnie~
Taemin: Nunang!
Nuna: *ccok!
Taemin: nuna eodi gasseo?
Nuna: geunyang..
Taemin: eodi gajima..
Nuna: eodi gaji aneulke

Nah, udah tau kan gimana bacanya? Sekarang, ayo kita bahas satu-satu biar tau kira-kira percakapan antara nuna dan taemin ini isinya apa 🙂

• 누나: 탬니~
Nuna: Taemnie~
Nuna: Taemnie~
Pasti udah tau dong Hangeul-nya nama Taemin itu sebenernya 태민, bukan 탬니 kayak yang ditulis di dialog itu. 탬니 itu sebenernya versi aegyo-nya nama Taemin. Si Taemin kan sering tuh dipanggil Taeminie (태민이/태미니), nah 탬니 (taemnie) itu versi aegyo-nya 태미니 (taeminie), jadi disingkat gitu. Kadang-kadang kita liat kalo minho nulis namanya itu kan pake 쵬노 (Chwemno) aja. Padahal nama asli si minho kan 최민호 (Choi Minho) tuh, nah dibikin aegyo jadi 쵬노. Disingkat gitu biar kedengeran imut.
Oh iya, satu info nih, kalo kita liat nama orang korea yang nama keluarganya ‘Choi’ (최), sebenernya bacanya ‘Chwe’ loh. Tulisannya bener sih kalo menurut Hangeul: ㅊ(ch) + ㅗ(o) + ㅣ(i) = 최 (choi), tapi orang korea bacanya ‘chwe’. Soalnya 외 itu bacanya ‘we’, bukan ‘oi’. jadi kayak suju siwon itu bacanya ‘chwe siwon’, bukan ‘choi siwon’, ato minho ‘chwe minho’. Tapi itu kalo disebutin lisan, kalo mau nulis tetap pake ‘Choi’ yaa 😉

• 태민: 누낭!
Taemin: Nunang!
Taemin: Nunang!
Oke haha ini sedikit aneh. Taemin itu sebenarnya cuma bilang ‘nuna!’, tapi gara-gara dipakein aegyo jadinya ditambah ‘-ng’ gitu belakangnya jadi ‘nunang!’
Hihi sebenernya saya ga pernah sih liat orang korea aegyo bilang 누낭 (nunang) gitu, pernahnya ada yang bilang 느나 (neuna). Dan karena kata-kata ‘neuna’ itu saya liat di salah satu game berbahasa korea, sepertinya itu bentuk aegyo resmi dari ‘nuna’ deh. tapi saya pengen buat sendiri aegyo-nya taemin yang di nuna’s diary. Dan karena orang korea itu kalo pake aegyo seringnya ditambahin ‘-ng’ di belakang katanya, jadinya saya tambahin aja deh ‘-ng- di belakang kata nuna itu, jadinya ‘nunang’ hihi^^;; sama satu lagi deh saya sering pakenya: 뉴냐, nyunya. Hihihi ya ampun cuma nulis aja saya udah senyum2 begini.

• 누나: *쪽!
Nuna: *Ccok!
Nuna: Ccuk!
Udah tau dong ini apa? 🙂 di nuna’s diary (bagi yang udah baca) pasti sering deh nemu kata ‘ccuk’ ini. itu sama artinya dengan kata ‘chu’ di komik2 jepang, ato kita yang orang Indonesia biasanya pake ‘cup’. nah di sini saya mau jujur, sebenernya kalo di romanisasikan secara harfiah (halah), harusnya saya nulis ‘ccok’, tapi saya kurang suka pake ‘o’, jadi saya ganti ‘ccok’ jadi ‘ccuk’. Alasannya biar lebih enak di mata dan telinga aja sih ._.

• 태민: 누나 어디 갔어?
Taemin: Nuna eodi gasseo?
Taemin: Nuna tadi pergi kemana?
Hayoloh, makin panjang kalimatnya haha. Kita sedikit mulai masuk ke tata bahasa korea nih
Diartiin satu-satu dulu ya
누나 (nuna): nuna
어디 (eodi): dimana, kemana
갔어 (gasseo): pergi
Yang ‘nuna’ sama ‘eodi’ kayaknya nggak ada masalah ya. Yang gasseo yang rada ribet mungkin, meski bacanya ga ribet, apaan cuma ‘gas-seo’ aja. Ya nggak?
Okeh yang gasseo.
Jadi kata 갔어 itu sebenernya terdiri dari kata dasar ‘pergi’ (가다), tata bahasa untuk menyatakan kalimat lampau (았/었다), dan tata bahasa untuk akhiran informal (아/어요) yang kemudian diubah ke akhiran yang lebih informal lagi (반말=banmal) karena konteks dalam dialog itu adalah percakapan antara kakak-adik.
Hayo, udah mulai pusing? Hehe, yuk diterusin, kita pelan-pelan aja 🙂 Entar masalah banmal kita bahas juga deh 😉
Dari pertama yah, dari kata dasar 가다 (gada) yang punya arti ‘pergi’. Dalam bahasa korea, kata dasar ga boleh dipake tanpa ada akhiran di belakangnya (kecuali digunakan dalam bentuk informal, tapi itu jarang sekali digunakan untuk kalimat panjang). Okeh lanjut, ga usah peduliin yang di dalam kurung, cuma bikin pusing itu mah. Karena kita belajar pelan-pelan dan masih dasar, sementara yakinin diri dulu kalo kata dasar ga boleh dipakai dalam kalimat.
Nah, yang menandakan kata dasar itu sebenernya adalah suku kata ‘다’ (da), jadi kalo nggak mau pake bentuk dasar, yang 다 dibuang. Jadi tinggal ‘가’ (ga) nya aja. Artinya ‘pergi’ ya, jangan lupa ^^;;
Lanjut nih yaa
Terus yang kedua, tata bahasa penanda lampau 았/었다 (at/eotta), dalam bahasa inggris kita biasa sebut dengan ‘past tense’.
Mungkin bagi yang uda tau cara baca Hangeul pada nanya deh, “kok bacanya ‘at’ sama ‘eotta’ sih?? Kan itu pake huruf ‘s’, ada dua pula di bawah. Kok jadi ‘t’ sih?? Bukannya bacanya ‘as-eosda’??”
Jawabannya adalah teman-teman, bahasa korea itu tidak sesimpel yang kita kira haha. Ih sok master saya cuih. Jadi bahasa korea itu ada tajwid nya juga. Tau tajwid? Yang muslim tau nih biasanya, kalo ga tau tajwid bagi yang muslim tanya guru ngaji kamu deh #ignore
Jadi bagi yang ga tau, tajwid adalah bahasa arab yang artinya ‘hukum cara baca’ (bener ga sih?). itu sebenernya biasanya didenger kalo kita baca Al-Quran. Ada hukum iklab, iklam, dan apa lagi itu ada banyak saya juga lupa apa aja. Misalnya huruf n ketemu f bacanya jadi dengung. Pokoknya misal deh kita ibaratkan dalam bahasa korea ya. Kalo dalam bahasa korea itu contohnya: huruf ‘k’ ketemu ‘m’ ato ‘n’ dibacanya jadi ‘ng’. Ada cerita deh temen saya namanya sukma terus dia tulis namanya 숙마 (suk-ma) di buku latihan, eh terus waktu buku itu dikumpul dan namanya dipanggil sama dosen native korea, ibu cantik itu manggilnya ‘sungma’, bukan ‘sukma’. Itu karena orang korea dari dulu uda kebiasaan kalo ‘k’ ketemu ‘m’ secara otomatis ‘k’ nya diubah jadi ‘ng’. Nah yang seperti itu kira2 yang namanya tajwid dlm bahasa korea. Sama posisinya sama huruf ‘s’ dua biji tadi. Karena dia ada di bawah, bacanya bukan ‘s’ tapi ‘t’. hal yang sama terjadi untuk huruf ㅅ(s), ㅎ(h), ㅈ(j), ㅊ(ch), ㅌ(th), dan ㄷ(d) dan beberapa huruf lainnya. Huruf2 itu kalo posisinya ada di bawah dan setelahnya adalah huruf konsonan biasanya bacanya berubah jadi ‘t’. jadi kalo masih ada yang nanya kenapa cara bacanya at/eotta bukannya as/eosda, jawabannya adalah karena emang udah dari sananya buu
Rider: elahh kalo gitu bilang dari awal aja kali, ga usah dijelasin panjang begini -___-
Naah, tata bahasa ini digunain dalam percakapan sebenernya untuk memberikan kesan ‘tadi’ dalam kalimat, namanya juga lampau. Kan artinya ‘nuna tadi pergi kemana?’ tuh, nah 았/었다 itu menandakan ‘tadi’ nya itu. Keterangan untuk tata bahasa kalimat lampau ini sebenernya masih lebih panjang lagi, tapi karena ini cuma belajar singkat jadi saya jelasin dikit aja ya. Itu kan ada 2, ada 았 (at) sama 었 (eot). Nah, karena kata kerja yang mau dipake itu 가 (ga) alias akhirannya huruf vokal ‘a’ jadinya yang dipake adalah 았, bukan 었. Jadinya 가 (ga) + 았다 (atta) = 갔다 (gatta).
Eh tapi tapi, kenapa di percakapan ‘다’ nya ilang? Kemana? Kok jadi gasseo sih?
Tunggu dulu. Kita tarik napas dulu.
Tariiiik
Lepaaaasss
Okeh kita lanjut ya
Pertanyaan di atas masuk ke poin 3 deh, akhiran informal 아/어요 (a/eoyo). Masi ingat kata dasar yang di poin pertama tadi? Masi ingat kan yang membuat sebuah kata itu disebut kata/bentuk dasar karena ada 다 (da) nya? Liat deh 갔다 (gatta), berarti itu masih bentuk dasar kan? Masih ada 다 nya gitu kok. Dan masi ingat juga kan kalo kata dasar ga boleh digunakan dalam kalimat panjang? Jadi kita perlu akhiran yang lain teman2. Dalam bahasa korea ada banyaaaaak banget akhiran. Buku tata bahasa yang saya copy dari dosen tebelnya 900 halaman 80% isinya akhiran semua noh. Amazed? Wajar. Selamat datang di bahasa korea.
Okeh lanjut ke akhiran informal. Akhiran informal 아/어요 ini adalah akhiran paling dasar dan paling sering digunakan. Tau kan kadang-kadang orang2 awam nyebut bahasa korea dengan ‘pokoknya yang ada yo-yo nya’. Nah yang ‘yo-yo’ itu sebenernya adalah akhiran informal ini.
Itu tadi dari poin pertama dan kedua kita kan udah dapet 갔 tuh di tangan. Tinggal ditambahin akhiran informal deh 🙂 갔 (gat) + 어요 (ayo) = 갔어요 (gasseoyo).
Itu yang ‘s’ dua biji karena pengikut setelahnya adalah vokal, jadi cara bacanya kembali ke awal –> ‘s’
Sampai sini selesai deeh ^o^
Eh tapi tunggu, tadi itu ada sebut2 ‘banmal’, itu apaan??
Banmal. Banmal itu diambil dari kata 반 ‘ban’ (setengah) dan 말 ‘mal’ (perkataan). Banmal ini dugunakan kepada orang2 yang bener2 dekat. Lebih informal lagi dari 아/어요 tadi. Kalo kita salah2 gunain banmal ini, kita bisa dibilang ga sopan sama orang korea. Kayak misalnya kita baru ketemu sama orang korea terus langsung bilang “annyeong!” dengan senyum sumringah, itu sebenernya ga sopan loh.. annyeong itu termasuk banmal. Banmal banget malah. Orang korea itu sangat memperhatikan budaya. Dan budaya yang bener kalo baru ketemu orang korea itu adalah bilang ‘annyeonghaseyo’ sambil bungkuk dikit gitu. Kalo kamu gitu langsung dicap jempol deh sama orang korea.
Nambah deh pelajaran budayanya hehe.
Nah kembali ke banmal. Karena nuna’s diary ini isinya cuma nuna ama taemin, yang udah jelas kakak adik, jadinya percakapan yang digunakan mereka udah jelas banmal. Banmal ini digunain sama temen, keluarga, anak kecil. Sama orang yang lebih tua musti pake akhiran informal yang ada ‘yo-yo’ nya tadi, kecuali kamu udah diizinin gunain banmal dari orang yang lebih tua itu.
Jadi sampe di 갔어요 tadi, cara membuatnya menjadi banmal adalah dengan menghilangkan 요 (yo) nya. Jadinya 갔어 aja. Udah jadi deh banmal nya ^^
Ya ampun satu kalimat aja penjelasannya sepanjang ini.
Kita lanjut kalimat selanjutnya ya~

• 누나: 그냥..
Nuna: geunyang..
Nuna: tidak kemana-mana kok
Okeh ini bukan arti sebenarnya. Bukan banget. Geunyang itu.. susah dijelaskan teman-teman. Geunyang itu seringnya sih artinya ‘cuma’. Tapi aneh dong, ditanya ‘nuna tadi kemana’ terus jawabnya ‘cuma’. Apaan coba tuh? Bukan bahasa Indonesia yang bisa dimengerti kan?
Jadi geunyang itu, kalo sama orang korea seringnya digunakan kalo kondisinya gini; misalnya ditanya ama orang lain terus kita ga mau jawab yang sebenarnya karena alasan tertentu, kita cukup jawab ‘geunyang’ aja. Kalo kita bilang gitu, biasanya orang korea nya udah ngerti aja kita ga mau jawab yang sebenernya. Ga tau deh kalo orang korea nya termasuk tipe orang yang ga peka.
Contoh:
A: akka shopping mall-eseo mwo haesseo? (kamu ngapain tadi ke mal?)
B: geunyang gugyeonghaesseo (Cuma liat-liat doang)
Contoh lain:
A: wae an-meogeo? (kok ga makan sih?)
B: geunyang.. (ga kenapa-napa sih)
Beda kan artinya? Jadi tergantung konteks kalimatnya gitu..

• 태민: 어디 가지마..
Taemin: eodi gajima..
Taemin: jangan pergi kemana-mana..
Yang 어디 masih ingat kan tadi artinya ‘kemana, dimana’? tergantung konteks, kalo di sini artinya jadi ‘kemana-mana’ karena disesuaikan dengan budaya Indonesia.
Yang 가지마 (gajima) deh
Penjelasannya ga bakal panjang-panjang deh, janji
가지마 itu artinya ‘jangan pergi’. Kalo nemu di lirik lagu apa gitu, ada gajima nya, nah itu artinya jangan pergi. Yang 가 masih ingat kan artinya ‘pergi’? Nah 가지마 itu dari tata bahasa –지마요 (jimayo) yang artinya ‘jangan’. Karena bentuk banmal, jadinya yo nya diilangin.
Ga panjang kan penjelasannya? 🙂

• 누나: 어디 가지 않을께
Nuna: Eodi gaji aneulke
Nuna: Aku tidak akan pergi kemana-mana
Liat deh, yang 어디 sama 가 nya muncul lagi kan? Nah masalahnya adalah di –지 않을께 (ji aneulke) nya.
Di ji aneulke itu ada dua tata bahasa (akhiran)
– -지 않다 (ji antha), dan
– ㄹ 게요 (l geyo)
지 않다 itu artinya ‘tidak’. 다 nya bentuk dasar jadinya diilangin, dan ditambah ama akhiran kedua: ㄹ게요 (akan). Hasilnya jadi 지 않을게요 (ji aneulkeyo). Tajwid lagi tuh, ‘l’ ketemu ‘g’, ‘g’ nya jadi dibaca ‘k’. Terus dibikin banmal, 요 nya diilangin jadi 지 않을게. Kenapa di dialog dibikin jadi 지 않을께, ㄱ nya ada 2? Kayak kita deh nulis sms mau bilang ‘nggak’ biasanya cuma nulis ‘ga’ kan? Gitu juga orang korea, karena sebenernya bacanya aneulKe, jadinya dibikin Hangeul nya yang bener2 dibaca ‘K’ : ㄲ. Bedanya nih, kalo ㄱ bacanya g, ㄲ bacanya k.

Jadinya dari penjelasan2 di atas, arti dialog tadi adalah

Nuna: Taemnie~
Taemin: Nunang!
Nuna: *ccuk!
Taemin: Nuna tadi pergi kemana?
Nuna: Tidak kemana-mana kok
Taemin: Jangan pergi kemana-mana..
Nuna: Aku tidak akan pergi kemana-mana

Ffiuuuhhh…..
Sampe sini udah selesai semuanya 😀
Ada yang baca dari awal sampe akhir? Saya aja capek bikinnya, apalagi yang baca ya^^;;

Gitu deh, semoga ilmunya sedikitnya bisa terbagi ya. Kira-kira udah pada ngerti belum?
Yang belum ngerti coba tinggalin komen di bawah, entar saya coba jawab deh 😀

= = =
Posted by Taemznuna

Advertisements

10 thoughts on “Belajar Bahasa Korea dari Nuna’s Diary

  1. annyeonghaseyo,
    postingannya sangat bagus.. tapi saya msi bingung hangeul disamping huruf “n” dalam kata “aneulke”, terlihat seperti huruf “ch” atau “j”.. apakah ada penjelasan khusus mengenai itu?
    gamsahamnida

    • halo rizka 🙂
      yang disebelah huruf n itu adl huruf h (ㅎ), bentuknya kalo digabung jd ㄶ –> nh. sebenernya emang tulisannya itu: anheulke, tapi karena dlm pembacaannya, ‘h’ nya ga terlalu dibaca, jd ‘h’ nya ga saya tulisin. jd bacanya itu bukan an-heul-ke, tapi a-neul-ke, ‘h’ nya jd hilang gitu secara otomatis 🙂
      begitu deh. makasi uda nanya dan komen^^;;

  2. Annyeonghaseyo..Ainun Imnida.
    postingannya sangat bagus nih

    aku pengen nanya arti 짝 itu apaan ya ? hehe
    oh jadi kalo ada huruf H “ㅎ” gitu ga tetrlalu dibaca ya kalo nama Donghae itu jadi Donge ya ?
    1 lagi nih Lee itu kedengerannnya kok ga dibaca lee ya tp “I” doang apa telinga aku yg salah.. kekeke

    eonni~ hangeul nama aku “Ainun” itu gimana ya tulisannya ? apa 아이눈 kaya gini ?

    • mannaseo bangawoyo^^
      satu2 ya.. 🙂
      kalo 짝 itu saya sering nemu di kata 짝사랑 yang artinya ‘cinta sepihak’ ato ‘cinta bertepuk sebelah tangan’ (oooww….), kalo arti lain kurang tau ya^^;;
      terus, iya bener huruf h itu ga terlalu dibaca, jd dia seperti lebur gitu sama huruf lainnya
      terus Lee u/ nama marga memang sebenarnya ditulis 이 yang dibaca ‘i’. telinga kamu ga salah kok hehe^^;; kalo latar belakang panjangnya sih (kalo saya ga salah inget ya) orang korea itu td nya ga ada huruf ㄹ yang dibaca r/l di awal kata, jadinya mereka tulis pake hangeul cuma 이 doang. tp emang 이 itu bacanya ‘i’ dihuruf kita. kayak misal nama donghae kan 이동해, ditulis emang ‘Lee Donghae’ tapi cara baca yang bener itu ‘I Donghae’. gituu~ jd kalo besok2 ketemu terus pen manggil donghae, bilangnya ‘i’ donghae aja, jangan ‘lee’ donghae, biar berasa korea2an gitu kitanya 😀
      terus ainun, bener kok itu tulisannya 아이눈 ^-^
      makasih ya uda tinggalin komen~ 😀

  3. Annyeonghaseo… 🙂
    postingannya bagus banget.

    aku mau nanya untuk 았/었다 (at/eotta) itu kan utk kalimat lampau. dr ga menjadi 갔다 (gatta), itu kan masih ada “da”nya dan “da”nya dibuang, ditambah akhiran 아/어요 (a/eoyo). nah, yg mau aku tanyain kal. akhiran 아/어요 (a/eoyo) itu khusus utk kal.lampau atau tidak? klo tdak, bisa kasih contoh kalimatnya nggak yg bukan kal.lampau?

    Kamsahamnida.. ^_^

    • halo.. makasih udah komen 🙂
      jadi 아/어요 itu bukan akhiran untuk kalimat lampau, tapi itu akhiran informal dalam bahasa korea. coba saya contohin ya..
      misalnya mau bikin bentuk lampau kata ‘pergi’ (갔다):
      1. dgn akhiran formal (ㅂ/습니다) : 갔 + 습니다 = 갔습니다
      2. dgn akhiran infomal (아/어요) : 갔 + 어요 = 갔어요
      3. dgn akhiran banmal (반말) : 갔 + 어 = 갔어

      nah, di situ uda keliatan kan? 😀 jd 아/어요 itu gunanya bukan sebagai penunjuk lampau tp sebagai formal/tidaknya suatu kalimat 🙂
      begitu.. ada yang masih kurang jelas? silakan tanya lagi^^

      • eh iya contoh kalimatnya ketinggalan^^;;
        misalnya saya mau bikin kalimat:

        ‘taemin pergi ke rumah kai’
        태민이 카이의 집에 가요 (taeminie kai-ye jibe gayo)

        nah itu kata ‘pergi’ (가다) nya dipakein akhiran informal 아/어요, rumusnya…
        가(다 nya diilangin) + 아요 = 가요.
        (note: 아 di akhiran ‘아요’ diilangin karena huruf sebelumnya juga ㅏ. jdnya bukan 가아요, tp langsung jd 가요)

        contoh lain? 🙂
        ‘nuna mencium taemin’= 누나가 태민을 뽀뽀해요 (nunaga taemineul ppoppohaeyo)
        x)

  4. jadi ji antha itu tidak,l keyo itu akan? kalau mau buat ji antha yang banmal jadi gimana? kan ada ta nya,apa cuma anh doang? oh,ya yang benar itu dibaca kamsahamnida atau gamsahamnida? hehe makasih :3

    • halo 🙂
      ji antha bentuk banmal : ji anha (‘ji ana’ saat diucapkan). itu sebenarnya dari bentuk informal -ji anha(yo), nah ‘yo’-nya itu dihilangkan jadilah bentuk banmal 🙂

      감사합니다 saat diucapkan menurut pengucapan bahasa koreanya sebenarnya bukan k atau g, tapi di antara keduanya. sbg contoh bgmn cara pengucapan yang benar mungkin lebih mudah mendengar dr orang korea asli (spt di drama, bisa dicek 🙂 ) karena susah menjelaskannya di sini. tetapi kalau dari saya, karena kita orang asing yang sedang belajar bahasa korea, mungkin tidak masalah mau pakai k/g 🙂

      semoga bermanfaat ^^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s