Tag Archive | SHINee

SHINee World Concert III in Jakarta Song List

– SHINee World Concert III in Jakarta Song List –

 

Spoiler

Evil

Nightmare

Julliette

Lucifer

(talk)

Like A Fire

Dream Girl

Hitchhiking

Queen of New York

Aside

(talk)

Sleepless Night

Orgel

Beautiful

Real

Destination

Dynamite

Ring Ding Dong

Amigo

Everybody

(talk)

Selene 6.23

(talk)

Sherlock

Why So Serious

Colorful

Green Rain

(talk) (Onew’s VCR)

Stand by Me

= = =

Posted by : Taemznuna

 

Advertisements

SHINee Etude Skin Malgeum Logo Song Lyric (Hangeul-Romaji-Translation)

Hangeul

[온유] 나 투명하니 (스킨) 나 맑아졌니 (맑음) I wanna be sweet (스킨 맑음 맑음)

[종현] 나 촉촉하니 (스킨) 나 빛이나니 (맑음) I wanna be sweet (스킨 맑음 맑음)

[태민] 더 투명해져 (스킨) 언제까지나 (맑음) 투명해 투명해

[온유] 나 투명해요 (스킨) 나 촉촉해요  (맑음) 촉촉해 촉촉해 (촉촉해!)

[민호]나 퉁명하니 나 맑아졌니

네가 원하는 만큼 나 맑아졌니

하얀 얼굴에 깨끗한 촉촉하고 더 빛이나

[키] I wanna be sweet

소중한 널 위한 스킨 맑고 더 깨끗하게

촉촉하고 더 빚이나게

[태민] 더 투명해져 (스킨) 언제까지나 (맑음) 투명해 투명해

[종현] 나 투명해요 (스킨) 나 촉촉해요 (맑음) 촉촉해 촉촉해

 

Romaji

[Onew] Na thumyeonghani (seukhin) na malgajyeotni (malgeum) I wanna be sweet (seukhin malgeum malgeum)

[Jonghyun] Na chokchokhani (seukhin) Na bichinani (malgeum) I wanna be sweet (seukhin malgeum malgeum)

[Taemin] Deo thumyeonghaejyeo (seukhin) eonjekkajina (malgeum) thumyeonghae thumyeonghae

[Onew] Na thumyeonghaeyo (seukhin) na chokchokhaeyo (malgeum) chokchokhae chokchokhae (chokchokhae!)

[Minho] Na thumyeonghani na malgajyeotni

Nega wonhaneun mankheum na malgajyeotni

Hayan eolgure kkaekkeuthan chokchokhago deo bichina

[Key]

I wanna be sweet

Sojunghan neol wihan seukhin malgo deo kkaekkeuthage

Chokchokhago deo bichinage

[Taemin] Deo thumyeonghaejyeo (seukhin) eonjekkajina (malgeum) thumyeonghae thumyeonghae

[Jonghyun] Na thumyeonghaeyo (seukhin) na chokchokhaeyo (malgeum) chokchokhae chokchokhae

 

Translate

[Onew] It’s clean (skin) It’s moist (bright) I wanna be sweet (skin is bright, bright)

[Jonghyun] It’s moist (skin) It’s shine (bright) I wanna be sweet (skin is bright, brigt)

[Taemin] It’s cleaner (skin) forever (bright) It’s clean, It’s clean

[Onew] It’s clean (skin) It’s moist (bright) It’s moist, It’s moist (It’s moist!)

[Minho] It’s clean It’s brighter

It’s brighter as much as I want

My white face is clean

More shine and moist

[Key]

I wanna be sweet

Your important skin will be bright and clean

Moist and more shine

[Taemin] It’s cleaner (skin) forever (bright) It’s clean, It’s clean

[Jonghyun] It’s clean (skin) It’s moist (bright) It’s moist, It’s moist

= = =

Posted by: Taemznuna

Hangeul lyric source: blog.naver.com

Romaji and Translate by Taemznuna

PS: forgive me for grammatical errors and wrong vocabs ^-^v

PPS: The tone is from Carrot Song, one of Korean’s children song. I think SHINee arrangemented it^-^ It turns well^-^ ❤ SHINee

[SHINee] ㅡ Graze “화장을 하고” (Hangeul-Romaji-Translation)

샤이니 – 화장을 하고

SHINee – Graze

 

HANGEUL

[민호] uh You gave me uh

You gave me heart break

Come on

 

[온유] 스쳐간다 멀어져간다

너무 좋아했던 그녀가

[키] 등을 돌린 채로 돌아서버려

초라한 기분 뭐 같아

[민호] (억지로 삼켜)

[종현] 나보다 멋져 보여진 옆의 그 남자

어쩜 그리 다른 그녀 모습도

 

[샤이니] 스쳐간다 그 사람 손을 잡은 채

멀어져간다 조금 진한 화장을 하고

[종현] 없었잖이 난 처음부터

[샤이니] 그저 착한 친구 정도일 뿐이야

 

[민호] uh 그저 난 편한 사람일 뿐

Uh 그저 스쳐간 사람일 뿐

 

[태민] 스쳐간다 멀아져간다

더 예뻐진 듯한 그녀가

[키-종현] 화조차도 안나 멍해져버려

초라한 기분 뭐 같아

[민호] (억지로 삼켜)

[온유] 나보다 잘나 보여 네 옆의 그 남자

[종현] (너의 옆의 그 남자)

[온유] 어쩜 그리 다른 그녀 모습도

 

[샤이니] 스쳐간다 그 사람 손을 잡은 채

멀어져간다 조금 진한 화장을 하고

[종현] 없었잖이 난 처음부터

[샤이니] 그저 착한 친구 정도일 뿐이야

 

[민호] 도대채 내가 어디가

그 사람과 다른 게 뭘까

그녀의 눈빛과 몸짓이

날 원할지 몰라

나 홀로 생각에 잠기다

바람이 되어 스쳐간

그녀의 모습에 눈물이 나

[키] Have you tried thinking about me

Given any thought about me?

The times we stayed together

Like lovers flying free

I still love you

Seems like I should forget you

But when I see the pictures

That we took together

I can’t ever forget you

 

[온유]뭐가 못한 거니 너의 그 사람보다

[종현] 누구보다 잘해 줄수 있었는데

 

[샤이니] 스쳐간다 그 사람 손을 잡은 채

멀어져간다 조금 진한 화장을 하고

[종현] 없었잖이 난 처음부터

[샤이니] 그저 착한 친구 정도일 뿐이야

 

[샤이니] 스쳐간다 그 사람 손을 잡은 채

멀어져간다 조금 진한 화장을 하고

[종현] 없었잖이 난 처음부터

[샤이니] 그저 착한 친구 정도일 뿐이야

[민호] 내 맘을 훔쳐간 그녀가 스쳐가

갈콤한 향기 내게서 떠나가

가슴속에 흐르는 눈물을 억지로 삼켜

무너지는 내맘 그녀가 알까?

 

 

ROMAJI

[Minho] uh You gave me uh

You gave me heart break

Come on

 

[Onew] Seuchyeoganda meoreojyeoganda

Neomu johahaetdeon geunyeoga

[Key] Deungeul dollin chaero doraseobeoryeo

Chorahan gibun mwo gatha

[Minho] Eokjiro samkhyeo

[Jonghyun] Naboda meotjyeo boyeo ni yeophe geu namja

Eocceom geuri dareun geunyeo moseubdo

 

[All] Seuchyeoganda geu saram soneul jabeun chae

Meoreojyeoganda jogeum jinhan hwajangeul hago

[Jonghyun] Eobseotjanhi nan cheo-eumbutheo

[All] Geujeo chakhan chingu jeongdoil ppuniya

 

[Minho] Uh geujeo nan phyeonhan saramil ppun

Uh geujeo seuchyeogan saramil ppun

 

[Taemin] Seuchyeoganda meoreojyeoganda

Deo yeppeojin dethan geunyeoga

[Key&Jonghyun] Hwajochado anna monghaejyeobeoryeo

Chorahan gibun mwo gatha

[Minho] Eokjiro samkhyeo

[Onew] Naboda jalla boyeo ne yeophe geu namja

[Jonghyun] (neo-eui yeophe geu namja)

[Onew] Eoceom geuri dareun geunyeo mosebdo

 

[All] Seuchyeoganda geu saram soneul jabeun chae

Meoreojyeoganda jogeum jinhan hwajangeul hago

[Key] Eobseotjanhi nan cheo-eumbutheo

[All] Geujeo chakhan chingu jeongdoil ppuniya

 

*)Rap

[Minho] Dodaeche naega eodiga

Geu saramgwa dareun ge mwolkka

Geunyeo-eui nunbitgwa momjisi

Nal wonhalji molla

Na hollo saenggake jamgida

Barami dwe-eo seuchyeoganda

Geunyeo-eui mosebe nunmuri na

 

[Key] Have you tried thinking about me

Given any thought about me?

The times we stayed together

Like lovers flying free

I still love you

Seems like I should forget you

But when I see the pictures

That we took together

I can’t ever forget you

 

[Onew] Mwoga mothan geoni neo-eui geu saramboda

[Jonghyun] Nuguboda jalhae julsu isseonneunde

 

[All] Seuchyeoganda geu saram soneul jabeun chae

Meoreojyeoganda jogeum jinhan hwajangeul hago

[Jonghyun] Eobseotjanhi nan cheo-eumbutheo

[All] Geujeo chakhan chingu jeongdoil ppuniya

 

[All] Seuchyeoganda geu saram soneul jabeun chae

Meoreojyeoganda jogeum jinhan hwajangeul hago

[Jonghyun] Eobseotjanhi nan cheo-eumbutheo

[All] Geujeo chakhan chingu jeongdoil ppuniya

 

*) Rap

[Minho] Nae mameul humchyeogan geunyeoga seuchyeoga

Dalkomhan hyanggi naegeseo tteonaga

Gaseumsoke heureuneun nunmureul eokjiro samkhyeo

Muneojineun naemam geunyeoga alkka

 

 

TRANSLATION

You gave me

You gave me a heart break

Come on

 

She is passing me by, getting further away

The girl that I liked so much

With her back turned, she looks back at me

This miserable feeling is like…

(But I force it down)

Is the man next to you better looking than me?

Even the way you look is so different now

 

She passes me by, tightly holding his hand

Getting further away, wearing more makeup

There was never a time, since the beginning

I was only ever a convenient friend

 

Uh, I was only ever a comfortable person

Uh, My love was only a passing thought

 

She is passing me by, getting further away

The girl that has become much more beautiful

I can’t even get mad, I’m completely numb

This miserable feeling is like…

(But I force it down)

Is the man next to you richer than me?

(The man next to you)

Even the way you look is so different now

 

She passes me by, tightly holding his hand

Getting further away, wearing more makeup

There was never a time, since the beginning

I was only ever a convenient friend

 

So what the hell is the difference

between that person and me?

 

Rap]

Maybe then, her eyes and her movements

might want me too

Caught up in my own thoughts

Because her image has become like air

and passed me by, my tears fall

Have you tried thinking about me

Given any thought about m

The times we stayed together

like lovers flying free

I still love you Seems like

I should forget you

But when I see the picture

that we took together

I can’t ever forget you

 

What is it I lack that your new man has?

I could have been better to you than anyone

 

She passes me by, tightly holding his hand

Getting further away, wearing more makeup

There was never a time, since the beginning

I was only ever a convenient friend

 

She passes me by, tightly holding his hand

Getting further away, wearing more makeup

There was never a time, since the beginning

I was only ever a convenient friend

 

Rap]

She who has stolen my heart passing me by

Leave her sweet scent behind

I force the tears that fall in my heart down

Did she know that my heart breaks?

= = =

Posted by: Taemznuna

Source:

princessoftea.wordpress.com

archmur.blogspot.com

*) Hangeul, Romaji and Translation edited by Taemznuna

FF – SHINee/Missing Onew (stuck)

annyeong~~

ini ff sebenar ny saya buat ny ada 5. masing2 tokoh utama ny anak SHINee. kali ini, tokoh utama ny Onew. yang tokoh utama nya Minho uda dipablis dan bisa diliat di sini. untuk ff yang Minho itu ber-genre yaoi dan (sejauh ini) ga NC (kkk). untuk 3 ff lainnya bakal saya post lain waktu krna ff2 ntu sndiri masi tll dikit buat dipablis, plot ny jga masi blum kebaca. dan sekedar informasi, ff2 yg dsebut di atas masi stuck lima-lima nya.. wkwkwk

mengenai ff SHINee/Missing Onew ini, tadinya mau saya ikutin lomba ff SHINee menjelang ultah ke-3 mereka. tapi karna saya sibuk kuliah plus ide ny stuck buat lanjutin, jadi ny saya ga jadi ngikutin nh ff ke lomba itu. naah, dari pada berjamur di lptp saya, mending d pablis d sini. dsamping itu smua, saya tau nh ff kesan ny cepet2, soalny emg dasarny jga saya cpt2 nyelesein ny karna kmrn itu lomba ny pake batas waktu.

trus juga, karna nh ff masi stuck, mgkin kalo ada waktu (plus ada ide buat nerusin), kmungkinan besar episot selanjut ny itu semua ny onew pov, jdi d sana dijelasin semua ny tentang apa yg terjadi dari awal nh ff ampe ending ny.

terakir, makasi buat rider yang uda baca plus ninggalin jejak 🙂

잘 읽어보세요~~

= FF =

Title: Missing Onew

Episode : 1 of ?

Status : Stuck

Cast:

  • SHINee Onew (Main Cast)
  • other member of SHINee
  • other casts are fake

= = =

Author PoV—

Seorang pria berbadan besar menutup handphone-nya. Dia memandang temannya dengan tatapan khawatir.

“Kita salah orang,” ujarnya pelan.

Sang teman balas menatapnya dengan mata terbelalak. Dia tahu temannya itu tak bercanda.

“Eotteohke?” jawabnya dengan nada gusar.

Pria pertama menggeleng sambil mengangkat bahu. Keduanya tampak gelisah. Mereka mengalihkan pandangan ke sesosok pemuda yang terbaring lemah di tengah ruangan. Dari bagian kanan kepalanya mengalir darah segar yang masih baru. Wajahnya yang tampan dan putih kontras sekali dengan ruangan kumuh itu.

“Kita apakan dia? Bunuh?” tanya pria kedua, masih ada nada ragu dalam suaranya.

“Andwae, itu akan menyebabkan lebih banyak masalah.” jawab pria pertama. Pria itu mulai mondar-mandir, memegang dagunya sambil berpikir. Tiba-tiba dia menjentikkan jarinya.

“Kalau tak salah, di perjalanan ke sini aku melihat sungai. Kita buang saja dia di sana!” ujarnya kemudian.

“Apa itu tak terlalu beresiko?” tanya pria kedua bimbang.

Pria pertama menatap temannya, wajahnya benar-benar gelisah.

“Tak ada cara lain.” katanya akhirnya setelah beberapa saat berpikir, “Gaja!”

Sekali lagi kedua pria berbadan besar itu mengangkat badan si pria muda yang tak sadarkan diri.

~~~

Ga-eul meregangkan otot-ototnya. Dilihatnya mentari yang sudah makin tinggi dengan senyumnya.

“Sepertinya hari ini akan cerah,” ujarnya pada diri sendiri.

Ga-eul melangkahkan kakinya di rumput yang halus, berjalan terus menelusuri tepian sungai tempat dia biasa menyendiri. Sungai ini indah, tapi sejak Ga-eul menemukannya dia tak pernah melihat seorang pun mendatangi tempat ini selain dirinya sendiri. Ga-eul selalu menghabiskan waktu luangnya di pinggir sungai ini, dia merasa tenang di sini.

“Uugh~”

Langkah Ga-eul terhenti. Jelas sekali baru saja dia mendengar suara erangan manusia berasal dari daerah pepohonan di sebelah kanannya. Ga-eul menyipitkan matanya ke balik pepohonan, mencoba melihat siapa yang berada di sana selain dia.

Ga-eul memberanikan diri memasuki pepohonan itu. Kalau dari asal suaranya, Ga-eul yakin orang ini berada tak jauh dari pinggir sungai.

Seorang pria sedang duduk sambil memegang kepalanya saat Ga-eul melihatnya. Pria ini menatap Ga-eul dengan pandangan menyipit, dia tampak tak sehat. Ga-eul dapat melihat aliran darah kering yang menodai pelipis kanan pria ini dari tempatnya berdiri sekarang. Ga-eul terdiam menatapnya. Pria ini tampan. Benar-benar tampan.

“nuguseyo?” tanya Ga-eul padanya. Beberapa pertanyaan lain di otaknya mendesak keluar.

Pria ini melihatnya dengan pandangan bingung. Sesaat kemudian dia menggeleng.

 

Ga-eul PoV

Lahap sekali dia makan. Nasinya sampai berceceran ke pipinya.

Kutopang daguku dengan tangan.

Pria ini benar-benar aneh. Tampan, kelaparan dan hilang ingatan. Dan aku sama sekali belum pernah melihatnya di desa ini. Tak ada petunjuk apapun mengenainya, kartu identitas pun tidak.

“Kau benar-benar lupa dengan dirimu?” tanyaku tiba-tiba.

Pria ini menghentikan suapannya di udara. Dia melihatku dengan tatapan bingung dan mengangguk. Dia kemudian memasukkan suapannya ke dalam mulutnya dengan rakus. Benar-benar seperti orang bodoh.

“Namamu?” tanyaku lagi.

Dia menggeleng kuat-kuat, kali ini tak menyia-nyiakan waktunya untuk melihatku terlebih dahulu, dia masih sibuk dengan nasinya.

“Mulai sekarang namamu Kangga kalau begitu, tepi sungai.” jelasku.

Dia hanya mengangguk kuat-kuat sebagai balasan pernyataanku.

“Ayam ini enak sekali” katanya kemudian dengan mulut penuh.

Author PoV—

“Aku tak mau pulang! Aniya!! Lepaskan aku!!”

Key meronta dari pegangan erat Minho yang membelenggu lengannya. Wajah Key merah, menahan amarah sekaligus tangisan yang dipendamnya dari tadi. Usahanya untuk melepaskan diri dari Minho tak membuahkan hasil, tenaga Minho terlalu kuat untuknya.

“Hyung..” Minho menatap harap pada manajer mereka. Tangannya terasa sakit karena menahan kedua lengan Key yang terus meronta.

Manajer mereka membalas tatapan Minho dan kemudian mengalihkan pandangannya pada Key.

“Ya! Kibum! Dengarkan aku!” teriaknya.

“Ani, Hyung! Aku tak akan pulang! Aku akan menemukannya! Lepaskan aku, sialan!!” umpatan Key ditujukan pada Minho, tangannya terus meronta. Dia menatap Minho dengan tatapan tergarang yang pernah dibuatnya.

“KEY!! SHINee KEY!! Kau harus profesional!!”

Amarah sang manajer tak bisa ditahan. Dia berteriak tepat di depan wajah Key.

Key sontak terdiam, matanya yang sudah merah menatap mata manajer di depannya. Kata ‘SHINee Key’ yang dilontarkan manajernya membuatnya tak bisa berkata-kata, dua kata mujarab itu menyadarkannya.

Tangan Key sudah berhenti meronta, tapi Minho belum berani melepaskan pegangannya di tangan Key. Minho takut Key tiba-tiba kabur dari ruangan itu dan bertindak bodoh, seperti yang biasa Key lakukan jika dia sedang kalap.

Manajer menarik napasnya dalam-dalam sebelum menatap Key lagi.

“Kuharap kau bisa profesional, Kibum. Kita sudah kehilangan satu, dan perusahaan tak akan mau menerima laporan bahwa dua member SHINee tidak kembali ke Seoul setelah pemotretan kali ini, kau harus mengerti itu. Dan, Jonghyun,” Manajer mengalihkan pandangannya ke arah Jonghyun yang berdiri di sebelah kiri ruangan, “Kau menggantikan posisi Jinki sampai kami menemukan dia, kau yang paling tua sekarang. Aku minta tanggung jawabmu untuk sementara waktu.”

Jonghyun mengangguk pelan, wajahnya tertunduk, sama seperti tiga member lainnya.

“percayalah, aku juga amat berharap Jinki segera ditemukan dan semua hal berat ini segera berakhir. Aku minta kalian kuat sampai saat itu tiba,” manajer menambahkan kata-katanya. Sejenak kemudian dia keluar dari ruangan itu, meninggalkan empat member SHINee di dalamnya.

“lepaskan aku,” ujar Key pelan dengan kepala masih tertunduk.

Minho mengendurkan pegangannya, dia masih menatap Key cemas. Saat Key menjatuhkan tubuhnya di kursi, barulah Minho berani menjauhinya.

Key menutup wajahnya. Sebuah hantaman keras baginya mengetahui bahwa Onew hilang di desa kecil ini. Beberapa pikiran penuh penyesalan memenuhi benaknya. Andai saja malam itu dia yang menggantikan Onew membeli jus di mini market terdekat. Andai saja dia mengesampingkan sedikit sifat egoisnya dan tidak dengan hati puas menyuruh Onew yang kalah dalam permainan kecil yang mereka lakukan malam itu, mungkin hal ini tidak akan terjadi. Akan lebih baik bagi SHINee kalau dia yang hilang, bukan Onew.

[Desa ㅇㅇㅇ]

Ga-eul PoV—

“Aku pulaang~”

Suara Sunggi terdengar dari ruang depan. Hal yang terdengar kemudian adalah derap langkahnya yang cepat-cepat.

“Nuna, aku pulang!” teriaknya saat membuka pintu geser ruang keluarga kami.

“Ye! Ara!” ujarku ketus tanpa mengalihkan pandanganku dari rajutanku.

Adik laki-lakiku, Sunggi, masih berumur duabelas tahun dan bersekolah di satu-satunya sekolah dasar di desa kami.

“Nuna! Tadi aku menang main bola melawan kelas sebelah!” ujarnya dengan keras.

“Oh, ya?” tanyaku sedikit bersemangat dan akhirnya menoleh padanya, “Berapa skorny—OMOO~!!!!”

Mataku terbelalak saat melihat Sunggi. Baju seragam sekolahnya penuh lumpur, hitam di sana-sini. Begitu juga dengan wajah, tangan dan kakinya.

“Ya!! Kau habis main bola atau habis main dengan babi??!!” bentakku, “Siapa yang akan mencuci bajumu, memangnya, hah?? Aku! Aissh~!! Lepas bajumu!!”

Sunggi hanya nyengir.

“Hehe~ yang penting aku ‘kan menang, nuna~ Ini bunga untuk nuna.”

Sunggi menyerahkan lima tangkai bunga mawar kepadaku. Emosiku sedikit melunak begitu melihat bunga segar itu. Beginilah dia, menyebalkan, tapi selalu bisa membuatku tersenyum.

“Kau menyogokku ya?” tanyaku dengan pandangan sinis. Aku menerima bunga-bunga itu dari tangannya, “Gomawo~”

“Aku tahu nuna akan suka” katanya lagi. Sunggi melepas bajunya dan berlari cepat-cepat menjauhiku.

“Aku mandi dulu, ya, nuna~!” teriaknya sambil berlari.

Aku terdiam sebentar sebelum teringat sesuatu.

“Ya!! Di kamar mandi masih ada Kangga!!”

Percuma saja, Sunggi pasti tak bisa mendengar kata-kataku.

Biarlah, sesama lelaki ini, pikirku dalam hati.

Aku menyebrangi ruangan, mengambil gelas tinggi, mengisinya dengan air dan meletakkan lima tangkai mawar itu ke dalamnya. Aku letakkan gelas beserta mawar itu di atas meja makan kami. Sambil tersenyum, aku menatanya sedikit.

“GYAAA~~~ NUNAAAA~~~~!!!!!”

Aku tersentak. Itu suara Sunggi.

Aku langsung berlari ke halaman belakang dengan panik.

Apa yang terjadi dengannya?

“Sunggi-ya! Gwaenchanhayo?” aku tersandung-sandung di halaman rumah yang berbatu-batu. Kulihat Sunggi yang menunjuk-nunjuk ke dalam bilik kamar mandi.

“Ada alien, Nuna!” ujar Sunggi dengan wajah takut.

Sedetik kemudian Kangga keluar dari dalam bilik.

“Di mana ada alien?” tanyanya bingung.

“Gyaa~~ Aliennya muncul~!! Nuna!! Selamatkan aku!” Sunggi berlari ke belakang punggungku dan melihat Kangga dengan wajah takut.

“Babo! Dia manusia! Kau sebodoh apa, sih?” aku menjitak kepala Sunggi pelan. Kangga hanya menatap kami dengan bingung.

“Manusia? Jeongmalyo?” tanya Sunggi polos, “Kenapa tampan sekali?”

Kangga tampak sedikit terkejut saat mendengar perkataan Sunggi, mukanya bersemu merah.

“O? gamsahamnida.” ujarnya pelan sambil menggaruk sedikit bagian belakang kepalanya. Dia tampak salah tingkah dan terlihat makin tampan.

“Kangga-ssi, ini adikku.” Aku memperkenalkan mereka berdua, “Sunggi-ya! Beri salam!”

“Annyeonghaseyo, Sunggi imnida~” ujar Sunggi, dia masih terlihat takut.

“A-annyeonghaseyo~” Kangga ikut memberi salam dan sedikit membungkukkan badannya.

“Kangga-ssi, apa kau mau istirahat? Kau bisa berbagi kamar dengan Sunggi.” kataku pada Kangga yang masih tampak kebingungan. Kasihan sekali, pasti benturan di kepalanya sangat keras sampai dia tampak seperti orang linglung begitu.

“Ye, gamsahamnida~” Kangga mengangguk dan berjalan mendahuluiku. Aku memperhatikannya sampai dia masuk ke dalam rumah.

Tarikan di bajuku mengalihkan pandanganku dari Kangga. Saat aku lihat ke bawah, Sunggi sedang menatapku dengan senyum lebarnya.

“Mwora?” tanyaku ketus.

“Pacar nuna, ya?” tanya Sunggi sambil memainkan alisnya.

Aku langsung menjitaknya.

“Aissh~! Bukan! Nanti aku ceritakan!” ujarku sedikit kesal, “Sudah, mandi sana!”

[Kantor SME]

Author Pov—

BRAKK!!!

“Jangan macam-macam!! Apa yang kalian lakukan selama di sana, hah??!  Dengan mudahnya kau mengatakan kalau salah satu member SHINee hilang saat pemotretan!! Kau tahu kalau acara ulang tahun SHINee yang ketiga akan diadakan tiga minggu lagi!! Kau ingin kantor kita diserbu fans-nya??!! Aissh~!!”

Direktur utama SM entertainment murka di seberang meja kerjanya yang hitam berkilat. Manajer SHINee hanya tertunduk di depannya. Dalam hati dia mengutuk, tapi entah mengutuk siapa dia pun tak tahu.

“Dengar! Ini hal serius! Kuharap berita ini tak sampai ke telinga Netizen atau media manapun. Hal ini harus ditutupi, kau mengerti?!” ancam direktur utama kepada manajer SHINee.

“Ne. Algesseumnida, Sajangnim” ujar manajer SHINee sambil menggangguk, “Saya permisi.” Dia tak mau lagi berlama-lama di ruangan panas itu. Kepalanya sudah cukup pusing saat mengetahui bahwa Onew hilang di tempat pemotretan lima jam yang lalu saat mereka masih di sana.

Sekarang seluruh member SHINee, minus Onew, sudah kembali ke Seoul. Jadwal SHINee makin padat menjelang ulang tahun mereka yang ketiga ini dan semuanya harus dilakukan tanpa kehadiran sang leader.

[Desa ㅇㅇㅇ]

Ga-eul PoV—

“Kau yakin, Sunggi?” bisikku pada Sunggi. Sunggi mengangguk kuat-kuat sebagai jawaban.

“Aku yakin sekali, nuna. Dia onew SHINee. Temanku tadi membawa majalah dari kota dan aku lihat ada Kangga hyung di dalamnya. Aku yakin, Nuna, aku tak mungkin salah orang. Jeongmalyo!” Sunggi ikut berbisik dengan bersemangat.

Aku menatap Kangga yang sedang berjemur di halaman rumah kami. Sudah dua minggu lebih Kangga tinggal bersamaku dan Sunggi dan baru hari ini kami mendapat info tentang dia. Itu pun karena kebetulan ada teman Sunggi yang membawa majalah dari kota.

Tiba-tiba, Kangga menoleh ke arahku dan tersenyum. Aku menggerakkan tanganku, menyuruh dia mendekati aku dan Sunggi yang sedang duduk di beranda rumah. Aku harus memberitahunya mengenai hal ini.

“Waeyo?” tanya Kangga saat sudah berdiri di depan kami.

Aku mengedipkan mata beberapa kali sambil berpikir. Mungkin Sunggi benar. Dia tampan, bisa jadi dia memang artis.

“Emm.. pembicaraan ini sedikit serius.” ujarku padanya. Kangga mengangguk dan kemudian duduk di sebelahku. Dia tampak benar-benar ingin tahu apa yang akan aku katakan. “Kami sudah tahu siapa dirimu sebenarnya,” aku mulai bicara, melirik Sunggi sebentar lalu menatap Kangga lagi, “Kau artis” sambungku.

Kangga tampak terkejut saat aku berkata seperti itu, mulutnya sedikit terbuka.

“Na?” katanya tak percaya. Dia menunjuk dirinya sendiri.

Aku mengangkat bahu sebagai jawaban. Sejujurnya, aku juga masih belum yakin sepenuhnya kalau dia benar-benar orang terkenal. Aku menggigit bibir sambil terus berpikir.

“Kalau memang benar kau artis..” kataku, “kita harus secepatnya menelpon ke agensi-mu”

Kangga memandangku dengan tatapan aneh, aku tak bisa mengartikan pandangannya itu. Aku mencegah kontak mata dengannya dengan melihat Sunggi lagi.

[Kantor SME]

Author PoV—

Manajer SHINee berjalan cepat menuju ruangan kerja utama kantor SME. Sebuah berita bagus menunggunya di sana.

“Annyeonghaseyo” sapa menejer SHINee saat memasuki ruangan, beberapa karyawan yang sedang bekerja mengangkat kepala mereka sedikit untuk melihat siapa yang masuk ke ruangan dan kemudian sibuk berkutat dengan pekerjaan mereka lagi. Manajer SHINee langsung bergerak ke meja seorang wanita yang berada di sudut ruangan, meja dengan tulisan ‘informasi’ di atasnya.

“Annyeonghaseyo, Hyuna-ssi,” sapanya lagi, “Bagaimana kabar terakhirnya?” tanyanya bersemangat.

“Telpon itu dari desa di sekitar tempat SHINee terakhir mengadakan pemotretan. Empatpuluh kilometer dari lokasi pemotretan. Gadis itu mengaku bernama Shim Ga-eul dan mengatakan bahwa Onew sedang bersamanya.” Jelas wanita itu sebelum menejer SHINee memintanya.

“Lalu?” kata manajer SHINee tak sabar.

“Dia mengatakan kalau Onew hilang ingatan saat dia menemukannya. Kami sudah mengirim orang untuk menjemputnya. Kira-kira besok pagi Onew sudah kembali ke tangan kita.” Kata wanita itu lagi sambil tersenyum.

Manajer SHINee menghembuskan napas lega saat mendengar berita itu. Wanita itu tertawa kecil melihatnya.

“Haha~ kau benar-benar stres, ya?” katanya. Menejer SHINee membalas senyum wanita itu.

“Tak perlu ditanyakan lagi. Jantungku benar-benar mau copot saat tau Onew hilang, belum lagi emosi member yang tak teratur selama leader mereka tidak ada—Omo! Aku lupa memberitahu mereka! Mereka pasti senang mendengar kabar ini! Aku akan pergi sekarang. Hubungi aku kalau ada info selanjutnya. Geureom~”

Manajer SHINee tersenyum sambil sedikit membungkuk pada wanita itu sebelum bergegas keluar ruangan. Bebannya sudah hilang sekarang. Acara perayaan ulang tahun ke-tiga SHINee yang diadakan kurang dari seminggu lagi mungkin akan sukses setelah mereka menemukan Onew.

Ga-eul PoV—

Setelah menutup telpon, aku menghembuskan napas panjang. Sambil menatap jendela rumahku, aku termenung memikirkan pembicaraan di telpon barusan. Sepertinya aku hanya mengucapkan beberapa kalimat dan tiba-tiba saja mereka mengatakan malam ini akan tiba di sini untuk menjemput Kangga. Semuanya terjadi dengan sangat cepat.

Aku berdiri dari tempat dudukku dan melangkahkan kakiku ke kamar Sunggi, tempat di mana Kangga sekarang sedang beristirahat. Setelah aku mengatakan padanya bahwa dia seorang artis tadi siang, dia mengeluh kepalanya sakit dan meminta waktu untuk beristirahat.

Aku mengetuk pintu pelan dan melongok ke dalam. Kulihat Kangga yang sedang duduk di tepian tempat tidur sambil memegang kepalanya yang tertunduk dengan kedua tangannya.

“Kangga-ssi? Gwaenchanhayo?” tanyaku sedikit cemas sembari melangkah mendekatinya. Kangga menoleh ke arahku saat aku masuk. Dia menatapku dengan sedikit aneh. Ada keringat yang mengalir di pelipisnya saat aku cukup dekat untuk melihatnya.

“Ga-eul-ssi..” ujarnya pelan, “…aku sudah ingat semua”

Taemin PoV—

Kami berempat sedang berada di dalam mobil setelah jadwal pemotretan hari ini berakhir.

“Jinjja?? Itu benar-benar dia?? Kau tidak bercanda ‘kan, Hyung??”

Aku melirik Key hyung yang sedang menelpon dengan suara keras.

“Kenapa dia?” tanya Jonghyun hyung pada Minho hyung. Jonghyun hyung yang berada di kursi depan di samping supir melirik ke kursi tengah, tempat di mana Key hyung dan Minho hyung duduk. Aku sendirian di kursi belakang. Kursi di sebelahku kosong karena Onew hyung tak ada.

“Molla. Tapi sepertinya berita bagus.” Jawab Minho hyung sambil terus menatap aneh pada Key hyung. Aku hanya mengangkat bahu dan meletakkan tanganku di sandaran kursi tengah dan menaruh daguku di atasnya. Kami bertiga menatap Key hyung dengan wajah penasaran.

“Ne, hyung! Aku akan memberitahu mereka.” Ujar Key hyung mengakhiri telponnya.

Jujur saja, aku merasa penasaran melihat ekspresi Key hyung yang gembira seperti itu. Sejak Onew hyung hilang tak pernah sedikit pun aku melihat senyum tulus yang dilontarkan Key hyung selain kepada Shawol. Oh! Apa mungkin ini memang berita tentang Onew hyung??

Key hyung menutup ponsel lipatnya, setelah itu dia memandang kami bertiga sambil tersenyum misterius, “Oh, Minho~ aku cinta kau~~” Key hyung setengah melompat memeluk Minho hyung yang sedang duduk di sebelahnya.

“ya! Lepaskan aku!” Minho hyung mencoba melepaskan diri dari dekapan Key hyung. Aku hanya tertawa melihatnya.

“ya! Kibum! Ada berita apa? Apa tentang Onew?” sela Jonghyun hyung. Aku langsung memandang Key hyung dengan wajah ingin tahu.

Key hyung tersenyum lebar begitu mendengar pertanyaan yang dilontarkan Jonghyun hyung. Lagi-lagi dia menatap kami satu-persatu. Aku tahu dia sengaja menunda waktu agar kami semakin penasaran. Dia selalu begitu.

“Ne! dia sudah ditemukan.” ujar Key hyung akhirnya.

Aku langsung tersenyum mendengar perkataannya. Itu kata-kata terindah yang aku dengar selama dua minggu belakangan.

“Ah! Akhirnya~!” teriakku sambil menghempaskan badanku ke sandaran kursi di belakangku. Jonghyun  hyung dan Minho hyung juga berteriak mengekspresikan kebahagiaan mereka. Sebentar saja keadaan mobil menjadi ramai. Padahal isi mobil ini hanya lima orang, kami berempat dan seorang ajeossi yang mengendarai mobil.

“Di mana dia selama ini?” tanya Jonghyun hyung.

“Ajik mollayo. Nanti kita bisa tanyakan sendiri pada orangnya. Manajer hyung bilang, besok si chicken maniac itu sudah akan ada di dorm sebelum jadwal pertama kita.”

“Sekarang dia ada di mana?”

Minho hyung yang ganti bertanya setelah itu. Aku hanya mendengarkan percakapan mereka sambil menutup mata di kursi belakang. Aku benar-benar merasa lega. Dua minggu lebih tanpa Onew hyung, SHINee benar-benar di luar kendali. Mungkin kami memang terlihat biasa saja saat bekerja, tapi di dorm emosi kami benar-benar tak bisa dikontrol, terlebih lagi Key hyung. Aku senang semuanya akan berakhir, paling tidak sampai besok pagi.

Aku terus menutup mataku. Mungkin kalau aku tidur sebentar, mimpiku akan indah kali ini.

= TBC =

FF – SHINee/Scholarship Boy (stuck)

annyeong~~

ini ff SHINee (total 5 buah ff dgn masing2 main cast ny para member shinee. ff dgn main cast Onew berjudul Missing Onew uda di-pablis. sementara 3 yang laen masi belum di-pablis), yang tokoh utama nya Minho *ngangkat mino*. ff yang ini ber-genre yaoi dan ga ada (atau belum ada) unsur NC. huohooo~ *snyumSetan*

naah, bagi rider yang ga hobi baca cerita yaoi, saya sarankan mundur perlahan, drpd ntar nya malah jiji sndiri trus lbh buruk lagi malah ng-bash saya lewat komen ato imel ato lewat manapun.  bagi yang suka yaoi~ silakan teruskan hwahaa:D

잘 읽어보세요~^ㅇ^

= FF =

Title: Scholarship Boy

Episode : 1 of ?

Status : Stuck

Cast:

  • SHINee Minho (Main Cast)
  • other members of SHINee
  • other casts are fake

Genre: Friendship, Yaoi

= = =

Author PoV—

Taemin melihat ke sekeliling. Gedung tiga lantai yang berdiri kokoh di depannya membuatnya sedikit terpana. Dia memperhatikan gedung itu dari sisi barat ke timur. Matanya meneliti relief-relief rumit yang dipahat rapi di dinding gedung. Dua tiang besar menyangga sisi depan beranda gedung.

“jinjjayo?” bisik taemin sembari melangkahkan kakinya ke tangga yang menuju beranda gedung.

Taemin masih tidak percaya dia mendapat beasiswa di sekolah megah ini. Dia tahu dia dapat beasiswa di salah satu sekolah swasta khusus laki-laki satu-satunya di kota kecil ini, tapi taemin tak pernah tahu kalau gedung sekolah ini benar-benar terlihat mewah.

Taemin berdecak kagum sekali lagi saat memasuki lobi gedung. Meski terlihat kuno dari luar, interior gedung ini benar-benar modern. Air terjun buatan yang dilapisi kaca berada di sisi dinding di sebelah kirinya. Di sebelah kanan, seorang wanita paruh baya berdiri di belakang meja tinggi serupa meja resepsionis. Papan kecil di atas meja itu bertuliskan ‘informasi’. Taemin menghampiri wanita itu.

“sillyehamnida” ujar taemin seraya membetulkan letak tali tas yang sedang disandangnya di bahu kanannya, kopernya diletakkan berdiri di sampingnya.

Wanita itu mengalihkan pandangannya dari kertas di depannya untuk melihat taemin, dibetulkannya letak kacamatanya. Wanita itu mengangkat sedikit kepalanya sambil menatap taemin dengan angkuh. Taemin tersenyum singkat sambil menganggukkan kepalanya pada wanita itu sebelum melanjutkan perkataannya.

“saya murid baru di sini dan sudah memesan satu kamar di asrama…”, taemin bingung harus berkata apa lagi, “mm.. jadi..”. belum sempat taemin menyelesaikan kalimatnya, wanita itu menyodorkan selembar formulir padanya.

“isi ini” ujar wanita itu singkat.

Taemin mengisi formulir itu dengan sedikit bingung. Beberapa pertanyaan aneh membuat alisnya sedikit berkerut.

“kamarmu nomor 415” ujar wanita itu singkat saat taemin menyerahkan formulir yang sudah diisinya. Sebuah kunci diletakkannya di atas meja. Taemin mengambil kunci itu dan memandang wanita itu bingung.

“gamsahamnida” ujarnya pelan sambil sedikit membungkukkan badan.

Minho pov—

Aku benci musim panas. Tubuhku jadi cepat berkeringat dan terasa lengket.

Kubuka t-shirt abu-abuku. Di kamar hanya ada aku, jadi tak perlu malu. Sebuah tempat tidur lain di ruangan ini masih kosong, masih belum ada yang menempati.

Aku menjatuhkan tubuhku di atas kasur dan menyambar notebook-ku. Tampilan desktop-nya tampak kabur, aku lupa memakai kacamata. Dengan malas aku berdiri dan mengambil kacamataku yang berada di atas meja. Dan saat itulah pintu kamarku terbuka. Aku langsung menoleh dan segera menyambar t-shirt-ku lagi begitu tahu siapa yang membuka pintu kamarku.

Seorang yeoja! Seorang yeoja berada di salah satu asrama di sekolah khusus putra ini. Seorang yeoja berdiri di depan pintu kamarku!

“annyeonghaseyo,” katanya ramah sambil tersenyum. Dia membungkukkan badannya.

Aku buru-buru memasang t-shirt-ku.

“ada yang bisa saya bantu?” tanyaku kaku.

Dia tersenyum lagi padaku.

“lee taemin imnida~ mulai hari ini aku akan tinggal di kamar ini.” katanya padaku sambil tersenyum.

Seorang namja?? Yang benar?

Aku membatin. Kucoba lihat dadanya untuk memastikan apakah benar dia seorang namja.

Rata. Berarti benar dia seorang namja.

Aku jadi kikuk. Kamarku berantakan. Oke, kamar kami karena mulai sekarang aku harus berbagi kamar dengannya. Tapi paling tidak semua barang-barang yang bertebaran ini semuanya barangku.

“ah ye. Silakan. Tempat tidurmu yang itu.” ujarku sambil menunjuk ke kasur yang berada di sebelah kiri ruangan. Sedikit rasa canggung menderaku.

“apa kau kelas satu juga?” tanyanya padaku saat dia masuk. Dilemparkannya ranselnya ke kasur itu dan dia mulai membongkar kopernya.

“ani, aku kelas dua.” jawabku sekenanya.

Mata taemin membesar dengan seketika.

“oh sunbae, mianhamnida.” katanya sambil membungkukkan badan.

“namaku minho. Choi minho.” kataku memperkenalkan diri.

“mannaseo bangapseumnida.” ujarnya sambil membungkuk lagi.

Aku tertawa melihatnya.

“haha, santai saja.” kataku padanya sambil memukul pundaknya pelan.

Dia mengangguk pelan dan tampak sedikit bersalah.

Aku duduk di tempat tidurku sementara dia membereskan barang-barangnya.

Kkotminam namja. Dia bahkan tampak cantik dengan setetes keringat di pelipisnya.

Choi minho! Dia namja! Kendalikan otakmu!

Aku bertengkar dengan otakku sendiri.

“kau masuk divisi apa?” tanyaku padanya untuk mengenyahkan pikiran-pikiran gilaku.

“piano klasik,” jawabnya singkat, “hyung apa?” tanyanya balik sambil menoleh ke arahku. Tangannya masih sibuk memasukkan baju-bajunya ke dalam lemari pakaiannya.

“cello,” ujarku, “beasiswa?” tanyaku lagi padanya.

“ne,” jawabnya sambil mengangguk pelan, “dari mana hyung tahu?”

“murid beasiswa selalu datang lebih cepat dari pada murid reguler,” kataku.

Taemin mengangguk tanda mengerti. Dia kemudian meneruskan pekerjaannya yang tadi terhenti.

Kami terdiam lagi.

“apakah semua kamar di sini ditempati murid yang berbeda kelas dan divisi?” tanyanya kemudian memecah keheningan. Tertangkap oleh mataku lemarinya yang sudah penuh dengan pakaiannya.

“ani,” jawabku, “bisa dari divisi yang sama, seperti dua orang temanku—“

“choi minho~~~,”

Perkataanku terpotong oleh suara key. Pintu kamar ku—maaf, aku selalu lupa—pintu kamar kami menjeblak terbuka saat dia masuk. Jonghyun mengikuti di belakangnya. Mata key membesar saat melihat taemin.

“omona~~ gwiyeowo~~,” key langsung menghambur ke arah taemin dan menciumnya.

Ya, menciumnya. Tepat di bibir.

Aku—dan tentunya jonghyun—dapat melihat mata taemin yang membesar dari balik wajah key. Dia tampak terkejut dan berusaha keras melepaskan dirinya dari key. Anak malang.

Decakan keras terdengar saat key melepas bibirnya dari bibir taemin.

“lembut juga bibirmu, baby~,” kata key sambil menepuk pelan pipi taemin. Key kemudian berjalan ke ujung ruangan, tempat di mana cermin berada dan mulai mematut diri.

“aissh~ bajuku kusut,” gumamnya. Aku mengacuhkannya.

“anak baru?” tanya jonghyun padaku. Taemin masih terlihat syok, karena itu jonghyun bertanya padaku.

“hm,” aku mengangguk, “namanya lee taemin.”

Kulihat taemin yang masih memandang kosong ke dinding di depannya. Aku merasa sedikit iba padanya. Jonghyun mengikuti arah pandanganku. Sementara itu, taemin mulai menggeleng-geleng pelan seperti orang tak sadar.

“kasihan,” ujar jonghyun lagi. Dikeluarkannya lollipop yang dari tadi bersarang di mulutnya. Jonghyun lalu mengintip ke bawah kasurku. Dia mengambil majalah-majalah dewasa yang kuletakkan tepat di bawah kasurku. Sengaja aku buat laci kayu kecil yang menggantung di bawah kasurku untuk meletakkan barang-barang seperti itu.

“tak ada koleksi baru?” ujarnya sambil memeriksa majalah-majalah itu satu-persatu.

“menurutmu?” ujarku sinis.

Jonghyun balas memandangku dengan matanya yang besar. Sedetik kemudian dia mengangkat bahu. Tak lama kemudian, dia mulai menarik napas dalam-dalam. Halaman majalah-majalah itu masih terus dibukanya.

“sepertinya aku butuh waktu sendiri,” kata jonghyun tiba-tiba. Dia segera beranjak dari kasur dan berjalan ke arah pintu.

“ya! Lakukan bersama!” ujar key sambil menyusul jonghyun.

Blam!

Pintu menutup. Meninggalkan aku dan taemin dalam keheningan.

Aku melirik taemin. Dia masih termenung. Mungkin sedang memikirkan nasibnya pada hari pertama di sini.

“itu tadi temanku yang aku mau ceritakan. Mereka dari divisi vokal dan tinggal satu kamar. Yang memakai baju dan vest namanya key dan yang memakai atasan tanpa lengan berwarna hitam namanya jonghyun. Mereka—“

“mianhae, hyung,” potong taemin tiba-tiba, “tapi apakah aku terlihat seperti yeoja separah itu?”

Lama aku baru bisa mencerna pertanyaan taemin. Tapi setelah beberapa detik, baru aku mengerti maksudnya.

“haha,” aku tertawa pelan, “Key adalah kisser terhebat di asrama ini. Dia akan mencium siapa saja yang dianggapnya menarik dan kurasa kau adalah salah satunya”

“apakah dia gay?” tanya taemin cepat.

Aku terkejut mendengar pertanyaannya.

“aniyo! Jangan salah paham dulu!” ujarku cepat, “begini, dia melakukannya hanya untuk kesenangan semata. Kisser dipilih oleh semua penghuni asrama dan tahun lalu key terpilih sebagai kisser di asrama ini. Di sini kisser, prince dan princess dipilih tiap tahun. Key hampir menduduki dua jabatan sekaligus tahun lalu. Hasil suara untuk princess dan kisser nya tertinggi di antara kandidat lainnya,” jelasku.

“princess??” tanya taemin.

Aku tersenyum mendengar nada suaranya yang terdengar heran.

“kau akan mengerti setelah berada cukup lama di sini,” kataku.

Dan kurasa kau yang akan jadi princess untuk tahun ini, taemin, lanjutku dalam hati sambil meliriknya. Wajah kusutnya terlihat sangat menarik.

“sepertinya aku butuh istirahat, hyung,” katanya sambil berjalan ke kasurnya.

“hm,” gumamku meng-iyakan. Kupandangi dia saat berjalan dan kemudian naik ke atas tempat tidurnya. Aku merasa geli sendiri. Mungkin dunia seperti ini dunia yang baru baginya, seperti apa yang kurasakan dulu saat pertama kali menginjakkan kaki di sini.

-Flashback, Author PoV-

“ya! Choi minho!”

Minho berhenti berjalan dan menoleh ke belakang. Jonghyun setengah berlari mendekatinya.

“kupingmu itu tolong dibersihkan! Aku memanggilmu dari tadi, kau tak dengar juga!” ujar jonghyun kesal saat dia sudah sampai di depan minho.

“ada apa?” tanya minho tak peduli.
“kepala asrama menunggumu di ruang baca, sebaiknya kau segera ke sana.” jelas jonghyun.

Alis minho berkerut.

“kepala asrama?” ujarnya, “ada apa memangnya?”

=TBC=